Banjir Dimana-Mana Termasuk Jakarta & Manado! Salah Siapa?

Indonesia saat ini sedang dilanda mendung (mendung air mata maupun mendung dari langit) hampir setiap daerah diguyur hujan yang tidak henti-hentinya sampai mengakibatkan banjir didaerah-daerah termasuk Ibu Kota Negara kita yaitu Indonesia. banjir memang sekarang terjadi dimana-mana lalu siapa yang akan kita salahkan? pemerintahkah, tuhankan karena sudah menurunkan hujan? atau masyarakatnya sendiri yang tidak sadar-sadar dengan cara membuang sampah dimana-mana?

Berikut List daftar Daerah yang Banjir
Banjir Jakarta-Berita ini saya dapatkan dari kompas yang berjudul Banjir Jakarta akibat Kesalahan Tata Ruang Bertahun-tahun
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia mengatakan bahwa penyebab utama terjadinya banjir di Jakarta adalah kesalahan tata ruang Ibu Kota. Kondisi ini bisa ditanggulangi dengan memperbaiki tata ruang sesuai kondisi alam Jakarta.

Anggota Dewan Riset Daerah Provinsi DKI Jakarta itu mengatakan, kondisi alam Jakarta menghendaki agar Jakarta memiliki dua area, yakni ruang hijau untuk resapan air di daerah selatan dan ruang biru untuk menampung air di kawasan utara Jakarta. Namun, kondisi itu kini telah rusak akibat banyaknya bangunan di hampir seluruh wilayah Ibu Kota. Menurut Jan, perlu ada rekayasa tata ruang agar kota ini kembali pada kondisi ideal tersebut.

"Inti dari bencana banjir di Jakarta adalah pada pengelolaan kepadatan tata ruang," kata Jan Sopaheluwakan, peneliti senior dari Pusat Penelitian Geoteknologi LIPI, melalui siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (21/1/2014).

Selain masalah tata ruang, kata Jan, ada hal lain yang tidak disadari warga Jakarta sebagai faktor penyebab banjir, yakni penurunan tanah. Penurunan tanah yang lambat ini terjadi akibat penyedotan air tanah. Kondisi itu memicu terjadinya pendangkalan sungai di wilayah tengah Jakarta. Sementara itu, daerah selatan dan utara memiliki permukaan tanah lebih tinggi.

"Penurunan ini membuat sungai-sungainya dangkal sehingga endapan kasar di tengah dan berpengaruh pada drainase kita yang kecil dan dipenuhi sampah," kata Jan.

Untuk mengendalikan banjir itu, peneliti Limnologi LIPI Fakhrudin memandang perlunya penerapan konsep zero run-off pada area terbangun. Skema penyerapan air ini dapat dilakukan dengan membuat sumur resapan dan penampungan air seperti kolam maupun danau buatan.

"Intinya adalah bagaimana air di daerah terbangun seperti perumahan dan perkantoran bisa tertahan sebelum dilimpahkan ke selokan dan sungai," kata Fakhrudin. Ia mendorong agar daerah selatan Jakarta menjadi kawasan penyerapan air dan kawasan utara menjadi tempat penampungan air.

Pengamat tata kota, Edward Sihombing, juga menilai bahwa banjir yang mengancam Jakarta setiap tahun terjadi akibat kesalahan penataan ruang dan bangunan selama bertahun-tahun. Ia mengatakan, meskipun berat, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo harus membenahi tata ruang kota agar memudahkan penanganan banjir pada masa mendatang.

"Ya, kesalahan masa lalu. Akar persoalannya pelanggaran tata ruang dan tata bangunan yang menyebabkan banjir Jakarta,” kata Edward Sihombing sebagaimana dikutip Warta Kota, Rabu.

Edward menilai bahwa Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo sudah menunjukkan upaya serius untuk melakukan perbaikan tata ruang. Ia mengusulkan agar Jokowi melakukan moratorium dan audit izin bangunan di atas 2 lantai yang dikeluarkan oleh pemerintah sebelumnya. Kalau tidak, kata Edward, tata ruang Jakarta hanya jadi bancakan pejabat dinas tata kota dan pengusaha sehingga masalah Jakarta semakin kompleks bukan banjir.

Banjir Manado-Untuk berita yang satu ini saya dapatkan dari tempo yang berjudul Banjir Manado, Kerugian mencapai Rp 500 Miliar
Sebanyak 565 rumah di Kota Manado hilang karena hanyut terbawa arus banjir bandang yang terjadi di Kota Manado, Sulawesi Utara, Rabu 15 Januari 2014 pekan lalu.

Terbanyak berada di Kecamatan Wanea sebanyak 276 rumah, Kecamatan Singkiil 143 rumah, Kecamatan Paal II 88 rumah, Kecamatan Tikala 77 rumah, Kecamatan Sario 23 rumah dan Kecamatan Mapanget 2 rumah. Dari 565 rumah yang hanyut tersebut, semuanya berada di bantaran sungai

Selain 565 rumah yang hanyut, terdapat 3.609 rumah yang rusak berat, terdapat 1.966 rumah yang rusak dengan skala sedang alias hanya perabotan dalam rumah yang hancur dan 4.789 rumah rusak ringan.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kota Manado, Maximilian Tatahede, kepada Tempo mengatakan jika data jumlah rumah yang hilang di Kota Manado belum komplet dan masih bisa bertambah lagi.

"Ada beberapa wilayah yang masih belum melaporkan total kerugian. Tapi mudah-mudahan tidak ada yang akan bertambah lagi," kata Tatahede.

Tatahede sendiri menjelaskan untuk kerusakan secara keseluruhan di Kota Manado, termasuk 5 unit jembatan yang rusak, total kerugiannya telah mencapai hampir Rp 500 miliar dan kemungkinan akan bertambah.

"Ini masih prediksi awal kerugiannya itu Rp 500 miliar dan kemungkinan akan bertambah karena kita belum hitung semuanya," kata Tatahede kembali.

Sekadar diinformasikan, akibat bencana banjir bandang di Kota Manado, ratusan ribu penduduk masih berada di kamp-kamp pengungsian. Sementara untuk korban meninggal dunia mencapai 6 orang.

Lalu salah siapa? saya tidak menyalahkan Pemerintah, akan tetapi saya menyalahkan Masyarakatnya yang tidak mempunyai rasa kesadaran seperti membuang sampah sembarangan, jadi jika banjir terjadi saling salah menyalahkan saja antara Masyarakatan satu dengan Masyarakat yang lainnya.




Catatan: Mohon Beritahu Kami Jika Anda Menemukan Link Download, Atau Link Jenis Apapun yang Error pada Bloglazir Ini. Ingin Pasang Iklan? Silahkan Klik Iklan Banner Murah


Description: Banjir Dimana-Mana Termasuk Jakarta & Manado! Salah Siapa? Rating: 3.5 Reviewer: Blog Lazir ItemReviewed: Banjir Dimana-Mana Termasuk Jakarta & Manado! Salah Siapa?

Baca Juga Artikel Dibawah Ini

0 komentar:

Posting Komentar


Terima Kasih Atas Kunjungan Anda, Komentar Spam Tidak Akan Kami Terbitkan Pada Bloglazir. Mau Pasang Iklan? Silahkan Kunjungi Pasang Iklan Banner Murah

Bonus: Komunitas Blogger

Follow My Twitter Forum Blogger Fanspage Facebook Follow My Networkedblogs Follow Google Plus Facebook Bloglazir